Tugas 2 (Kesehatan Mental) “STRES”

A. Arti Penting stress
Pada umumnya Stress adalah bentuk ketegangan dari fisik, psikis, emosi maupun mental. Banyak tokoh-tokoh yang mengemukakan tentang definisi stres, Misalnya; J.P. Chaplin dalam Kamus Lengkap Psikologi mendefinisikan stres sebagai satu keadaan tertekan, baik secara fisik maupun psikologis. Hal ini senada diungkapkan dalam Atkinson (1983), stres terjadi ketika orang dihadapkan dengan peristiwa yang mereka rasakan sebagai mengancam kesehatan fisik maupun psikologisnya. Menurut Lazarus 1999 (Dalam Rod Plotnik 2005:481) “Stres aalah rasa cemas atau terancam yang timbul ketika menginterpretasikan atau menilai suatu situasi sebagai melampaui kemampuan psikologis kita untuk bisa menanganinya secara memadai”.
Stres yang jelek adalah stres yang terlaalu kuat dan bertahan lama. Stres ini bisa menggangu jasmani maupun rohani.

B. Tipe-tipe stres psikologis
Menurut Maramis (1990) ada empat tipe stress psikologis, yaitu:
Frustasi
Frustasi muncul karena adanya kegagalan saat ingin mencapai suatu hal/tujuan. Misalnya seseorang mengalami kegagalan dalam pekerjaan yang mengakibatkan orang tersebut harus turun jabatan. Orang yang memiliki tujuan tersebut mendapat beberapa rintangan/hambatan yang tidak mampu ia lalui sehingga ia mengalami kegagalan atau frustasi.
Frustasi ada yang bersifat intrinsik (cacat badan dan kegagalan usaha) dan ekstrinsik (kecelakaan, bencana alam, kematian orang yang dicintai, krisis ekonomi, pengangguran, perselingkuhan, dan lain-lain.

Konflik

Konflik ditimbulkan karena ketidakmampuan memilih dua atau lebih macam keinginan, kebutuhan, aau tujuan. Saat seseorang dihadapkan dalam situasi yang berat untuk dipilih, orang tersebut akan mengalami konflik dalam dirinya. Bentuk konflik digolongkan menjadi tiga bagian,approach-approach conflict, approach-avoidant conflict, avoidant-avoidant conflict.

Tekanan

Tekanan timbul dari tuntutan hidup sehari-hari. Tekanan dapat berasal dari dalam diri individu, misalnya cita-cita atau norma yang terlalu tinggi sehingga menimbulkan tekanan dalam diri seseorang. Tekanan juga berasal dari luar diri individu, misalnya orang tua yang menuntut anaknya untuk masuk ke dalam jurusan yang tidak diminati oleh anaknya, anak yang menuntut orang tua untuk dibelikan semua kemauannya, dan lain-lain.

Kecemasan

Kecemasan merupakan suatu kondisi ketika individu merasakan kekhawatiran/kegelisahan, ketegangan, dan rasa tidak nyaman yang tidak terkendali mengenai kemungkinan akan terjadinya sesuatu yang buruk. Misalnya seorang anak yang sering dimarahi ibunya, anak tersebut akan merasakan kecemasan yang cukup tinggi jika ia melakukan hal yang akan membuat ibunya marah padahal ibu si anak tersebut belum tentu marah padanya.
C. Symptom-reducing respon terhadap stres
Gejala-gejala yang biasa muncul ketika seseorang mengalami stres biasanya sebagai berikut ;
• Jantung sering berdebar tanpa sebab diketaui
• Berkeringat-dingi atau merasa menggigil
• Ke toilet lebih sering dari biasanya
• Mulut terasa kering
• Mudah tersinggung,
• Kurang rasa humor
• Kurang percaya terhadap penampilan diri
• Merasa segala sesuatu tidak berguna
• Selalu merasa kehilangan dan sedih
• Pelupa
• Sulit tidur, tidur tidak nyaman dan mudah terbangun, bangun merasa tidak segar

Tetapi manusia memiliki cara sendiri dalam mengurangi stres yang sedang dihadapinya. Biasanya hal tersebut terjadi tanpa sengaja dan tidak disadari, kita biasa menyebutnya difense mechanism. Teori mengenai difense mechanism telah dikemukakan lama oleh Sigmun Freud untuk menunjukkan proses tak sadar yang melindungi si individu dari kecemasan melalui pemutarbalikan kenyataan. Ada beberapa jenis mekanisme pertahanan diri yang diungkapkan Sigmund Freud dan para pengikutnya:
a.Identifikasi(identification)
Cara mereduksi tegangan dengan meniru (mengimitasi) atau mengidentifikasikan diri dengan orang yang dianggap lebih berhasil memuaskan hasratnya dibanding dirinya. Identifikasi itu umumnya tidak disadari, dan tidak perlu total. Diri orang lain diidentifikasi tetapi cukup hal-hal yang dianggap dapat membantu mencapai tujuan diri. Terkadang sukar menentukan sifat mana yang membuat tokoh itu sukses sehingga orang harus mencoba mengidentifikasi beberapa sifat sebelum menemukan mana yang ternyata membantu meredakan ketegangan.
Mekanisme pertahanan identifikasi umumnya dipakai untuk tiga macam tujuan: (1) Cara orang untuk memperoleh kembali sesuatu (obyek) yang telah hilang. Anak yang merasa ditolak orangtuanya cenderung membentuk identifikasi yang kuat dengan orangtuanya itu dengan harapan dapat memperoleh penerimaan orangtuanya; (2) Untuk mengatasi rasa takut. Anak mengidentifikasi larangan-larangan orangtuanya agar terhindar dari hukuman; (3) Memperoleh informasi baru dengan mencocokkan khayalan mental dengan kenyataan. Berarti orang menghemat waktu dan enerji dengan mengambil tingkah laku, sikap, dan gaya orang lain yang telah terbukti berguna.

b. Pemindahan/Reaksi Kompromi (Displacement/Reactions Compromise)
Saat obyek kateksis asli yang dipilih oleh insting tidak dapat dicapai karena ada rintangan dari luar (sosial, alami) atau dari dalam (antikateksis), insting itu direpres kembali ke ketidaksadaran atau Ego menawarkan kateksis baru, yang berarti pemindahan enerji dari obyek satu ke obyek lain, sampai dapat ditemukan obyek yang mampu mereduksi tegangan. Sumber dan tujuan insting selalu tetap, hanya obyeknya yang berubah-ubah melalui displacement. Obyek pengganti jarang memberikan kepuasan atau mereduksi tegangan seperti yang aslinya, dan semakin obyek pengganti itu berbeda dengan yang asli maka semakin sedikit tegangan yang dapat direduksi. Akibatnya akan ada tegangan yang tak teredakan, jumlahnya menumpuk semakin banyak yang terus-menerus menuntut Ego mencari cara meredakannya. Penumpukan tegangan itu menjadi sumber motivasi yang permanen tetapi juga dapat menimbulkan kegelisahan dan gangguan syaraf.
Proses mengganti obyek kateksis untuk meredakan ketegangan adalah dengan menggunakan cara reaksi kompromi. Ada tiga macam reaksi kompromi yaitu: – Sublimasi: kompromi yang menghasilkan prestasi budaya yang lebih
tinggi diterima masyarakat sebagai kulturaf kreatif.
– Substitusi: pemindahan atau kompromi di mana kepuasan yang diperoleh
masih mirip dengan kepuasan aslinya.
– Kompensasi: kompromi dengan mengganti insting yang harus dipuaskan.
Gagal memuaskan insting yang satu diganti dengan memberi kepuasan
insting yang lain.

c. Represi (Repression)
Represi adalah proses Ego memakai kekuatan anticathexes untuk menekan segala sesuatu (ide, insting, ingatan, pikiran) yang dapat menimbulkan kecemasan keluar daerah kesadaran. Represi bisa sangat kuat, menekan menuju ketaksadaran menjadi kompleks tertekan (repressed complex). Namun kalau Ego tidak mampu menekan impuls kompleks tertekan yang mengganggu, impuls itu mencari jalan keluar melalui celah-celah antikateksis-antikateksis yang saling berlawanan, atau muncul dalam bentuk displasement. Agar tidak memicu kecemasan, displasement itu disembunyikan dalam bentuk sublimasi, substitusi, dan kompensasi.

d. Fiksasi (Fictation)
Dalam menghadapi kehidupannya individu dihadapkan pada suatu situasi menekan yang membuatnya frustrasi dan mengalami kecemasan, sehingga membuat individu tersebut merasa tidak sanggup lagi untuk menghadapinya dan membuat perkembangan normalnya terhenti untuk sementara atau selamanya. Dengan kata lain, individu menjadi terfiksasi (berhenti) pada satu tahap perkembangan karena tahap berikutnya penuh dengan kecemasan. Individu yang sangat tergantung dengan individu lain merupakan salah satu contoh pertahanan diri dengan fiksasi, kecemasan menghalanginya untuk menjadi mandiri.
(http://kebijakansosial.wordpress.com/2010/01/25/mekanisme-pertahanan-diri-
defence-mechanism/)
e. Regresi (Regression)
Frustasi, kecemasan dan pengalaman traumatik yang sangat kuat pada tahap perkembangan tertentu dapat mengakibatkan individu mengalami regesi; mundur ke tahap perkembangan yang terdahulu, di mana ia merasa puas di sana. Arah regresi biasanya ditentukan oleh fiksasi-fiksasi yang pernah dilakukan, yakni orang cenderung regresi ke tahap perkembangan di mana ia pernah terfiksasi.

f. Pembentukan Reaksi (Reaction Formation)
Tindakan defensif dengan cara mengganti impuls atau perasaan yang menimbulkan kecemasan dengan impuls atau perasaan lawan/kebalikannya dalam kesadaran, seperti benci diganti cinta, rasa permusuhan diganti ekspresi persahabatan. Dari hal ini dapat menimbulkan kesulitan dalam membedakan ungkapan asli/tulus suatu impuls dengan ungkapan yang hanya semata sebagai reaksi formasi. Tetapi biasanya reaksi formasi ditandai dengan sifat serba berlebihan, ekstrim, dan kompulsif.

g. Proyeksi (Projection)
Proyeksi adalah mekanisme mengubah kecemasan neurotik/moral menjadi kecemasan realistik, dengan cara melemparkan impuls-impuls internal yang mengancam dipindahkan ke obyek diluar, sehingga seolah-olah ancaman itu terproyeksi dari obyek eksternal kepada diri orang itu sendiri. Pengubahan ini mudah dilakukan karena sumber asli kecemasan neurotik/moral itu adalah ketakutan akan hukuman dari luar.

h. Reaksi agresi (Agressive Reactions)
Ego memanfaatkan drive agresif untuk menyerang obyek yang menimbulkan frustrasi. Menutupi kelemahan diri dengan menunjukkan kekuatan drive agresinya, baik yang ditujukan kepada obyek yang asli, obyek pengganti, maupun yang ditujukan kepada diri sendiri. Ego membentuk antikateksis yang mempertentangkan insting-insting agar insting yang menjadi sumber tegangan frustrasi atau anxiety tetap berada di bawah sadar

i. Intelektualisasi (Intelectualzation)
Ego menggunakan logika rasional untuk menerima kateksis obyek sebagai realitas yang cocok dengan impuls asli. Mengatasi frustrasi dengan memutarbalikkan realitas untuk mempertahankan harga diri. Ada lima macam intelektualisasi:
a. Rasionalisasi (rationalization): Menerima, puas dengan obyek kateksis dengan mengembangkan alasan rasional yang menyimpangkan fakta. Ada dua macam rasionalisasi: – Sour grape rationalization: Menganggap kateksis obyek yang tidak
dapat dicapai sebagai sesuatu yang jelek.
– Sweet lwmon rasionalization: Menganggap kateksis obyek yang
dapat diperoleh sebagai yang terbaik.
b. Isolasi (Isolation): Mempertentangkan antara komponen afektif dengan kognitif, gejala neurosis obsesi kompulsi, di mana dorongan insting (yang tidak dapat diterima Ego) bertahan di kesadaran, tetapi tanpa perasaan puas/senang. Ketika pikiran bekerja mengikuti dorongan insting itu, perasaan dan dorongan aksi menjadi inaktif, menjadi obsesi pikiran, obsesi perasaan, atau obsesi perbuatan.
c. Undoing: kecemasan yang diakibatkan kegiatan negatif, ditutupi atau dihilangkan dengan perbuatan positif sebagai penebus dosa dalam bentuk “tingkah laku ritual.” Setiap kali impuls yang menimbulkan kecemasan muncul, tingkah laku ritual dilakukan menjadi gejala obsesif kompulsif, untuk menghilangkan kecemasan moral, untuk meredakan konflik, atau untuk menghakimi pelampiasan impuls yang terlanjur terjadi.
d. Denial: Menolak kenyataan, menolak stimulus/persepsi realistik yang tidak menyenangkan dengan menghilangkan atau mengganti persepsi itu dengan fantasi dan halusinasi. Denial menghilangkan “bahaya yang datang dari luar” dengan mengingkari (menganggap bahwa bahwa itu tidak ada).
D. Pendekatan Problem solving terhadap stres
Pemecahan masalah terhadap stres banyak caranya, salah satunya adalah dengan cara Defense Mechanism yang telah diuraikan diatas. Orang yang memiliki kematangan emosi yang baik lebih cenderung dapat mengatasi masalah stresnya dibanding orang yang kematangan emosinya rendah. Tidak hanya faktor internal (emosi) seseorang yang dapat dijadikan penyelesaian masalah stres, tetapi faktor lingkungan juga dapat mempengaruhi. Contohnya : dukungan orang tua atau orang orang terdekat dapat membantu seseorang dalam menyelesaikan permasalahannya.

Daftar Pustaka :
S.Hall,Calvin.Linzey,Gardner.1993.Teori-teori psikodinamik (klinis).Yogyakarta: Kanisius
Basuki,Heru.2008.Psikologi Umum. Jakarta :Uniersitas Gunadarma
http://www.psychologymania.com/2012/05/pengertian-stress.html
http://snaniris.blogspot.com/2013/04/pengertian-stress.html
http://gejalastress.wordpress.com/gejala-stress/

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s